Wednesday, February 26, 2014

HATI INI MILIK ALLAH

Assalamualaikum

Wahai jiwa jiwa yang sentiasa dirahmati Allah, selamat malam kalian semua.

Seharian bekerja & sekarang pun masih lagi bekerja. Ohh jika difikirkan kudrat yang lemah lagi tak bermaya ini mahu saje diri ini mengalah dan meninggalkan segala yang telah diamanahkan. Tapi Allah dah beri, dan pemberian ini bukan saja saja. Setiap nya ada sesuatu. Mengajar sesuatu & dari situ lah rahmat Allah kepada hambaNya.

Setiap hari masih lagi belajar apa itu ERTI KEHIDUPAN. Sebagai hamba NYA yang lemah lagi tidak bermaya. Segala yang dimiliki adalah MILIK ALLAH. Kita hamba, hamba kerdil yang tidak punya apa apa. Maka pesanan ringkas pada diri sendiri.....ingat ya segala yang kamu miliki adalah milik NYA.

Jangan sombong saudari, kerana kamu miliki apa yang mereka tidak miliki. tapi hargai lah dengan bersyukur & bantu mereka yang lain. moga Allah beri lebih lagi. InsyaAllah.

Ujian & tarbiyyah tidak henti henti datang menyapa diri hamba ini. Kadang tu penat tapi bertahan kerana tahu Allah sentiasa ada. Segalanya Allah. beri peluang diri ini untuk menjadi lebih baik dari yang sebelum ini. jangan uji aku lagi.

Moga Allah temukan kamu dengan JALAN NYA. Doa ku sentiasa mengiringi kamu. Wahai jiwa yang sentiasa yang mengingati ALLAH sandarkan segalanya kepada Allah moga Allah temukan kamu dengan sesuatu yang datang dari NYA jua. InsyaAllah.

Bertahan, bersabar, yakin & teruskan usaha. Mohon pada Allah
Jangan putus asa ye sayang. Bangkit lah kerana Allah.
Selamat Malam =)




Friday, February 07, 2014

Paku yang lekat di Hati

Assalamualaikum


i'm alone now. Esok pulak cuti. semua orang dah pulang balik ke rumah ayah bonda masing-masing.

Yang aku pulak plan nak stay di rumah sewa je minggu ni sebab esok & lusa ada kenduri. Mahu pergi dengan siapa belum decide lagi. Hope ada la sudi menemani. kalau takde pun, InsyaAllah akan disusun oleh Allah perjalanan esok.

Erm....sejak raya cina hari tu, macam ada yang tak kene. semua nya berubah. yang datang secara tiba tiba.. dan pergi pun tiba tiba juga. Penat juga. Sakit apa ntah lagi. tapi takpe lah.

Aku maafkan semuanya. Moga lebih tabah nak lalui hari yang mendatang. kalau dipikirkan luka.. Teramat sakit. Jadi aku belajar  melupakan dan teruskan hidup.

Hari ini baca satu buku Ustaz Pahrol.. ada satu topik tu aku minat sangat kisah nya :

Perbualan seorang ibu dengan anaknya :

Ibu : Jangan suka menyakiti hati orang lain dengan kata-kata & perbuatan kita.

Anak : Saya tahu itu salah ibu. Tapi saya akan cepat meminta maaf. Itu satu kelebihan juga bu.

Ibu : Tapi perbuatan kamu itu menyakitkan hati orang anak ku.

Anak : Saya rasa tidak ibu. After mintak maaf, segala-galanya langsai ibu.

So, ibu pun berfikir apakah cara terbaik untuk menyedarkan anaknya daripada sifat buruk ini.

Ibu : ok lah, kalau camtu ikut cadangan ibu ni, nanti kamu faham lah maksud ibu. Setiap kali kamu menyakiti hati seseorang, kamu ketuk sebilah paku ke dinding & kemudian lepas kamu minta maaf, kamu cabut semula paku yang kamu ketuk tu.

Anak : ok bu.

After beberapa bulan.....

Anak : Tengok ni, mana paku yang tinggal? semuanya dah dicabut... Memang ramai orang yg saya buat meraka sakit hati tapi semuanya telah memaafkan saya setelah saya meminta maaf.

Ibu : Memang kamu dah minta & diberi maaf. tapi kamu sedar tak????

Anak : Maksud ibu?

Ibu : Cuba kamu tengok dinding ni. Semuanya sudah berlubang, calar & berkematu. Itulah hati-hati yang telah kamu sakiti. Walaupun kamu sudah dimaafkan, tapi kesan perbuatan buruk itu masih berbekas di hati mereka. Hati yang dilukai ada parutnya anakku.......

Oh Allah! ada satu hati yang aku dah lukai. sembuhkan luka dihati nya. Moga dia bahagia dengan kehidupan yang dia ada sekarang. Moga dia tidak terluka lagi.

kini aku mengerti & paham. Maaf sebab tak mampu jadi yang terbaik untuk kamu.

Meminta Maaf adalah perbuatan terpuji. Tapi berusaha agar tidak terpaksa meminta maaf itu jauh lebih terpuji. Luka di hati adalah luka yang paling sukar untuk diubati melainkan kembali kepada Illahi. Moga terus diberi kekuatan & tidak melakukan perkara yang sama kepada orang lain

Allah, jagakan mereka yang aku sayang & cinta. pelihara meraka dan bahagiakan mereka.

Amin ya rabbalamin.


Ujian ini untuk aku

Assalamualaikum


Bila Allah turunkan ujian,
Selalu aku bertanya,
Kenapa aku yang terpilih?
Kenapa aku mesti diuji?
Apa salah aku sehingga aku harus menerima ujian ini?



Mereka, mereka juga seperti aku,
Malah mereka lebih lalai daripadaku,
Tetapi kenapa kesenangan hidup tetap Allah berikan?
Kenapa limpahan nikmat Allah curahkan?



Saat itu kakiku mula layu,
Bagai langkahan ku tiada arah tuju,
Akhirnya disitu aku melutut,
Berserah diri hanya pada Yang Satu.



Ya Allah, aku hambaMu yang tamak,
Tamakkan nikmat dunia,
Sedangkan Kau telah memberi aku nikmat yang terlalu banyak,
Yang tak tertanding nilainya dengan setitis ujian Kau berikan.



Ya Allah, aku lupa bahawa Engkau Maha Berkuasa,
Aku lupa nikmat dunia hanya sementara,
Aku lupa semua ini pinjaman semata,
Yang jika aku kejar, maka jauhlah aku dari syurga.



Ya Allah, ujianMu tarbiyah buat diriku,
Untuk aku mengenang dosa yang lalu,
Supaya bertambah keimananku,
Untuk tetap berada dijalanMu.



Mungkin ku pandang ujian itu terlalu besar,
Sedangkan itu tanda kasihMu kepada hambaMu,
Aku tahu Engkau rindukan suaraku memohon doa,
Engkau rindu ungkapan dari hatiku,
Maka turunlah ujian sebagai hadiah buatku.



Ya Allah, tiada apa yang lebih aku harapkan,
Hanya kekuatan dan ketabahan untuk aku terus mentaatiMu,
Untuk aku melawan kesedihanku,
Untuk aku tetap percaya, takdirMu adalah yang terbaik buatku.
Teruslah menyayangiku Ya Allah,
Jangan pernah lupakan aku hambaMu yang hina ini,
Aku tidak mahu berjauhan dariMu,
Kerana aku yakin sesungguhnya ujian itu sebenar-benar rahmat dariMu.


Ujian untuk aku

Firman Allah s.w.t.

“Apakah manusia itu mengira bahwa mereka dibiarkan (saja) mengatakan: ’Kami telah beriman’, sedang mereka tidak diuji lagi? Dan sesungguhnya kami telah menguji orang-orang yang sebelum mereka, maka sesungguhnya Allah mengetahui orang-orang yang benar dan sesungguhnya Dia mengetahui orang-orang yang dusta.” [Al-Ankabut : 2-3]

Thank You For Reading Yahhh !

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...